Stratifikasi Sosial

Stratifikasi sosial secara harafiah berarti Tingkatan-tingkatan yang ada dalam masyarakat Beebrapa ahli sosiologi mempunyai pendapat – pendapat:

  • Pitrim A. Sorokin mengatakan stratifikasi sosial adalah Pembeda penduduk atau masyarakat ke dalam kelas-kelas secara bertingkat (hierarkis).
  • Max Webber mengungkapkan bahwa stratifikasi sosial adalah Penggolongan orang-orang yang termasuk dalam suatu sistem sosial tertentu ke dalam lapisan-lapisan hierarkis menurut dimensi kekuasaan, privilese, dan prestise.
  • Sedang Paul B.Horton dan Chester : Sistem perbedaan status yang berlaku dalam suatu masyarakat Dari Definisi diatas dapat disimpulkan bahwa stratifikasi sosial adalah pembedaan kelas-kelas secara vertikal yang diwujudkan dengan adanya tingkatan masyarakat dari yang lebih tinggi sampai yang paling rendah
  • Stratifikasi sosial menurut Drs. Robert M.Z. Lawang adalah penggolongan orang-orang yang termasuk dalam suatu sistem sosial tertentu ke dalam lapisan-lapisan hirarkis menurut dimensi kekuasaan, privilese dan prestise.

Adanya stratifikasi sosial di sebabkan oleh adanya sesuatu hal yang dianggap berharga. Jika suatu masyarakat memiliki sesuatu yang dianggap berharga ( tahta, harta, kekuasan, kepandaian, dll) maka akan menempati posisi yang lebih atas dibanding kelompok yang tidak memiliki itu.

 Dasar-dasar stratifikasi sosial

Kriteria untuk menggolongkan masyarakat ke golongan tertentu ditentukan oleh:

  • Kekayaan
  • Kekuasaan.
  • Kehormatan.
  • Pendidikan/pengetahuan.

Unsur-unsur stratifikasi sosial

Stratifikasi sosial memiliki dua unsur yaitu:

  1. Status
  2. Peran

Status Adalah posisi seseorang dalam suatu kelompok sosial. Ada 3 cara memperoleh status:

  • Ascribe Status, merupakan kedudukan yang di peroleh seseorang melalui kelahiran.
  • Achived Status, merupakan status atau kedudukan seseorang yang diperoleh melalui usaha-usaha yang disengaja.
  • Assigned Status, merupakan status atau kedudukan yang diberikan.

Peran Adalah perilaku yang sesungguhnya dari orang yang melakukan peranan.       Menurut Soerjono Soekanto di dalam peran mengandung tiga hal:

  • Norma-norma di dalam masyarakat.
  • Konsep tentang yang dilakukan
  • Perilaku individu

Gambar : Stratifikasi sosial

Sifat-sifat stratifikasi sosial

Stratifikasi memiliki tiga sifat, yaitu: a. Stratifikasi tertutup b. Stratifikasi sosial terbuka c. Stratifikasi sosial campuran

  • Stratifikasi Tertutup Adalah Sistem pelapisan yang jalan masuk menjadi anggota atau warga suatu pelapisan tertentu hanyalah melalui kelahiran. Contoh Pelapisan pada masyarakat berkasta, pada masyarakat dengan sistem feodal, atau pada masyarakat yang masih menggunakan kriteria ras sebagai dasar pelapisan sosialnya. Gambar :
  • Stratifikasi Terbuka Adalah Setiap anggota masyarakat mempunyai kesempatan untuk naik ke pelapisan sosial yang lebih tinggi karena kemampuan dan kecakapannya sendiri, atau turun ke pelapisan sosial yang lebih rendah bagi mereka yang tidak cakap dan tidak beruntung. Contoh Masyarakat di negara industri maju atau masyarakat pertanian yang telah mengalami gelombang modernisasi. Gambar :
  • Stratifikasi Campuran Adalah Stratifikasi gabungan antara stratifikasi terbuka dan tertutup. Contoh Kehidupan masyarakat Bali, walaupun budaya masyarakatnya tertutup, tetapi secara ekonomi sistem pelapisan sosialnya bersifat terbuka. Gambar :

Wujud Stratifikasi Sosial

  • Stratifikasi sosial Ekonomi

Yaitu Pembagian/stratifiksi masyarakat berdasarkan ekonomi akan membedakan masyarakat atas kepemilikan harta. Berdasarkan kepemilikan harta. Masyarakat dibagi dalam tiga kelas.:

  1. Kelas atas, terdiri dari kelompok orang-orang kaya dengan leluasa dapat memenuhi kebutuhan hidupnya bahkan secara berlebihan.
  2. Kelas menengah, terdiri dari kelompok orang-orang yang berkecukupan yang sudah bisa memenuhikebutuhan pokok (primer).
  3. Kelas bawah, Terdiri dari orang-orang miskin yang masih belum dapat memenuhi kebutuhan primer.

Arisoteles membagi masyarakat secara ekonomi menjadi tiga kelas, yakni : a. golongan sangat kaya, b. golongan kaya, dan c. golongan miskin. Arisoteles menggambarkan ketiga kelas tersebut dalam sebuah piramida. : 1. Golongan sangat kaya 2. Golongan kaya 3. Golongan miskin Gambar :

 Dari Tiga kelas sosial masing-masing masih dapat dibagi menjadi subkelas sehingga kalau digambarkan akan menjadi sebagai berikut. : a. Kelas atas : 1. Kelas atas atas (AA) 2. Kelas atas menengah (AM) 3. Kelas ata bawah (AB) b. Kelas menengah 1. Kelas menengah atas (MA) 2. Kelas menengah menengah (MM) 3. Kelas menengah bawah (MB) c. Kelas bawah 1. Kelas bawah atas (BA) 2. Kelas bawah menengah (BM) 3. Kelas bawah bawah (BB)

  • Wujud Sosial Kriteria sosial

Pelapisan masyarakat secara sosial; ialah sistem pengelompokan masyarakat menurut status umumnya nilai status sosial dalam masyarakat diukur dari prestis (gengsi). Contoh: orang lebih memilih bekerja dikantor dari pada menjadi pedagang Pada masyarakat Bali, status masing-masing orang ditentukan berdasarkan kasta sehingga tidak memungkinkan untuk berpindah status. Hal lain yang dianggap penting adalah menyangkut: a. Hukum adat b. Perkawinan c. Sopan santun. Pada masyarakat Bali misalnya menggunakan sistem kasta seperti di gambarkan di bawah ini.

  • Wujud Politik

Pelapisan masyarakat berdasarkan kriteria politik, berarti pembedaan penduduk atau wujud masyarakat menurut kriteria wewenang dan kekuasaan-kekuasaan. Menurut Max Iver, ada tiga pola umum sistem status sosial:

a. Tipe kasta b. Tipe oligarkhi c. Demokratis

 a. Tipe kasta Ciri-ciri:

– Memiliki sistem stratifikasi kekuasaan dengan garis besar pemisah yang tegas dan kaku.

 – Garis pemisah antara masing-masing pelapisan hampir tidak mungkin ditembus.

 – Biasa di jumpai pada masyarakat berkasta.

– Bersifat tertutup

b. Tipe Oligarkhi

Ciri-ciri:

 – Garis pemisahnya tegas diantara strata tapi perbedaan antara status yang satu dengan yang lain  tidak begitu    mencolok.

 – Pelapisan dapat ditembus, karena bersifat terbuka.

 – Biasa terdapat pada negara Tasisme atau Feodaly berkembang.

– Kedudukan dipengaruhi oleh faktor kelahiran.

 c. Tipe demokratis

 Ciri-ciri:

– Adanya pemisah antara lapisan yang sifatnya bergerak

 – Faktor kelahiran tidak menemukan kedudukan seseorang, yang terpenting adalah kemampuan dan kadang-kadang faktor keberuntungan.

B. Sistem stratifikasi sosial pada masyarakat feodal

   Pola dasar masyarakat feodal sebagai berikut:

  • Raja dan kaum bangsawan merupakan pusat kekuasaan dan harus dihormati.
  • Terdapat lapisan utama, yaitu Raja dan kaum bangsawan dan lapisan bawah, yakni rakyat.
  • Ada pola ketergantungan dan patrimonialistik, artinya kaum fedral merupakann panutan yang harus disegani, sedangkan rakyat harus menghambat dan selalu dalam posisi di rugikan.
  • Terdapat pola hubungan antar kelompok yang ddeskriminatif.
  • Golongan bawah cenderung memiliki sistem stratifikasi tertutup. Contoh lapisan sosial pada masyarakat feodal

Sistem stratifikasi sosial pada zaman Industri modern Secara garis besar digambarkan seperti bagan berikut ini : 1. Kel. Profesional 2. Kel. Profesional awal dan semi profesional 3. Buruh rendahan Gambar :

About sosmalik
Asli orang "purba", Purbalingga maksudnya. Sekarang mengajar sosiologi di SMANIK...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s